Ikhsanudin Ikhsanudin Author
Title: Mitos-mitos Seputar Bayi Baru Lahir
Author: Ikhsanudin
Rating 5 of 5 Des:
Mitos-mitos Seputar Bayi Baru Lahir Benarkah bayi bisa dilahirkan setelah kandungan berusia sembilan bulan? Apakah kalau bayi menangis art...

Mitos-mitos Seputar Bayi Baru Lahir

Benarkah bayi bisa dilahirkan setelah kandungan berusia sembilan bulan? Apakah kalau bayi menangis artinya perutnya kembung? Itulah sederet mitos yang dipercaya orangtua mengenai bayi mereka. Beberapa mitos tersebut ada yang benar, tapi tak semuanya bisa dipercaya.
Dr. Harvey Karp, seorang Profesor Spesialis Anak dari Kedokteran UCLA School dan pengarang buku dan video 'The Happiest Baby On The Block' berbagi beberapa mitos mengenai bayi yang baru lahir. Berikut ini penjelasannya:

1: Bayi siap untuk lahir setelah 9 bulan

Bagi para orangtua kelahiran buah hati sangat dinanti setelah selama sembilan bulan berada di dalam kandungan. Namun nyatanya bayi belum merasa siap. Setelah dilahirkan, mereka tidak langsung serta-merta menerima lingkungan barunya. Bayi perlu merasakan lingkungan yang mirip seperti di dalam kandungan. Setelah berumur 3 bulan, bayi baru bisa beradaptasi sehingga dapat tersenyum dan berinteraksi.

2: Sejak awal orangtua tahu apa yang harus dilakukan

Orangtua memang memiliki intuisi untuk menenangkan bayinya ketika menangis. Namun belum tentu mereka tahu cara yang benar. Menenangkan bayi membutuhkan ketrampilan tertentu. Ada teknik-teknik menenangkan bayi yang sedang menangis, terutama ketika mereka berusia kurang dari tiga bulan. Apa saja teknik-tekniknya bisa dibaca di sini.

3: Bayi menangis karena perutnya kembung

Mungkin saja bayi menangis karena merasa tidak nyaman dengan perutnya yang kembung tetapi itu bukan merupakan penyebab satu-satunya. Bila bayi dapat tenang hanya dengan diajak naik mobil tentu saja penyebabnya bukan perut kembung. Karena rasa sakit tidak akan hilang begitu saja.

4: Bayi menangis tidak perlu cepat-cepat digendong

Anda pasti pernah mendapatkan nasihat dari orang yang lebih tua agar tidak cepat-cepat menggendong bayi yang menangis karena dikhawatirkan akan bau tangan atau dimanjakan. Kenyataannya saran tersebut tidak sepenuhnya benar. Darcia Narvaez, seorang profesor psikologi asal Notre Dame mengatakan metode 'membiarkan bayi menangis' justru berbahaya karena bisa membunuh sel otak bayi.

Narvaez menjelaskan, saat bayi stres, tubuh mereka melepaskan kortisol, hormon yang bisa membunuh sel otak. Sementara, saat baru lahir, otak bayi baru berkembang 25% dan bertumbuh sangat cepat di tahun pertama mereka. Sehingga jika si bayi menangis, sebagai salah satu reaksi saat mereka stres, tindakan tersebut bisa membunuh cukup banyak sel otaknya.

5: Bayi baru lahir perlu rutin dipijat

Pijat memang bermanfaat untuk bayi. Penelitian yang dilakukan Touch Research Institute, Miami mengungkapkan bahwa memijat bayi sejak lahir terbukti mampu menaikkan berat badan bayi 47%. Bayi juga menjadi lebih sehat dan responsif.

6: Bayi akan tidur nyenyak setelah usia tiga bulan

Sampai usia tiga bulan, bayi belum bisa benar-benar tidur nyenyak selama delapan jam. "Bisa tidur nyenyak di malam hari adalah bagian dari proses perkembangan bayi," ujar Leduc. Dijelaskannya, selama 1-3 bulan, dalam waktu 24 jam bayi akan tidur 16-20 jam. Namun waktu tidur yang cukup lama itu akan dibagi-baginya. Misalnya saja, bayi akan tidur selama tiga jam lalu bangun untuk tiga jam berikutnya.

Baru pada usia 4-6 bulan, bayi mulai bisa mengetahui perbedaan siang dan malam. Pada saat itu mereka pun bisa tidur lebih lama di malam hari, sekitar lebih dari enam jam atau lebih. Baru pada usia sembilan bulan, 70-80% bayi bisa tidur dengan nyenyak di malam hari.
sumber

About Author

Advertisement

Post a Comment

Yang sudah mampir wajib tinggalkan komentar

 
Top